mitos-mitos di jogja itu

Kalau mau kembali lagi ke Jogja harus minum air selokan Mataram? Atau kalau mau lulus kuliah cepet harus memeluk Tugu Jogja? Wah, pasti pada penasaran, emang bener harus seperti itu?

Tinggal di Jogja lebih dari sepuluh tahun tampaknya cukup bagi saya untuk mendalami sedikit banyak denyut kehidupan kota ini, kota yang sering dianggap sebagai pusat budaya Jawa. Budaya yang bisa dibilang sarat akan mitos-mitos yang berkembang dan tentu saja sudah turun-temurun diceritakan oleh masyarakat sekitar.

Intinya sih, bukannya saya ingin mengajak teman-teman untuk berfikir irrasional ataupun melupakan kaidah-kaidah yang kita anut. Ya anggap saja sebagai cerita sebelum tidur seperti dongeng-dongeng di masa kecil. Seperti cerita Kancil Mencuri Ketimun, lho? Hehe…

Nah buat kamu nih, terutama pendatang yang berkeinginan atau sudah menempuh studi di Jogja, inilah sedikit mitos yang kamu harus tahu:

1. Memeluk Tugu Jogja

Mitos ini telah berkembang di kalangan mahasiswa sejak dahulu kala. Dari jaman saya masih kuliah sampai sekarang saya belum lulus lagi. Padahal perasaan sudah meluk Tugu berkali-kali sampe bobok-bobok disana segala, huehe… Tugu Jogja ini tepat berada ditengah-tengah perempatan jalan besar, salah satunya Jalan Mangkubumi yang menuju ke Jalan Malioboro. Biasanya pada malam hari banyak gerombolan anak muda yang berfoto-foto riang di depan ataupun samping Tugu Jogja yang pada awalnya bernama Golog Giling ini. Kamu pengen cepet lulus kuliah? Cepetan peluk Tugu! Jangan lupa foto-foto disana buat ditaruh di Friendster atau Multiply kamu *narsis mah kudu!*

peluk-tugu1

2. Suara derap kaki kuda di malam hari

Nah, kalau kamu pas tengah malam tiba-tiba merasa mendengar suara andong lengkap dengan suara langkah derap kaki kuda melewati depan rumah atau kamar kamu, itu artinya kamu bakal betaaaaaaah sekali tinggal di Jogja. Mitosnya itu adalah suara andong milik Kanjeng Ratu Kidul yang memberi pangestu kepada kita untuk tinggal di Jogja dengan damai. Tapi hati-hati jangan kecelek seperti temen saya, merasa denger suara andong, eh yang lewat cuma tukang sate, hihi….

3. Minum air selokan Mataram

Kalau kamu tinggal di utara dan timur Jogja pasti sudah gak asing sama yang namanya selokan Mataram. Selokan yang melewati tempat hunian anak-anak kos di daerah Pogung sampai di daerah Babarsari yang menggurita akan kampus-kampus. Mitos yang berkembang nih kalau kamu minum air selokan ini katanya setelah kamu meninggalkan kota Jogja, suatu hari nanti pasti akan kembali dan terus kembali ke Jogja. Bisa jadi karena dapat jodoh cowok atau cewek asli Jogja, mungkin lho…. Tapi menarik juga nih! *tuing tuing*

4. Tidak boleh foto-foto di depan gerbang utama kampus UGM yang bertuliskan Universitas Gadjah Mada.

 

Free Image Hosting at allyoucanupload.com

 

Nah! Ini yang paling menarik menurut saya, hehe… Mitosnya adalah kalau kamu belum lulus kuliah dan berani foto-foto di depan tulisan itu, maka kamu akan menjadi mahasiswa abadi, selamanya! S-E-L-A-M-A-N-Y-A! Duh kayak dikutuk aja….

Tapi entah kenapa memang biasanya mereka yang foto-foto disana adalah hanya wisudawan serta wisudawati atau sekedar pengunjung yang iseng. Kalau mahasiswa UGM sendiri jarang sekali yang iseng foto-foto disana. Ah saya tak mau foto disana, bisa jadi saya tambah lama nanti lulusnya. *meratapi nasib*

5. Suara korps drum band di waktu subuh

Dulu nih jaman saya SMP, entah kenapa sering denger suara musik drum band di waktu subuh, sempet bingung juga suara-suara itu berasal darimana? Sampai suatu hari tetangga cerita kalau mendengar suara musik itu artinya saya mendengar korps drum band dari kerajaan Merapi yang sedang apel pagi, hyuk. Gak ada artinya apa-apa sih, tapi memang gak semua orang bisa dengerin suara musik drum band yang berirama flat itu.

Sebenarnya masih banyak mitos-mitos yang bisa saya diceritakan, tapi tentunya akan lebih menarik kalau kamu datang langsung ke Jogja dan cari tahu sendiri apa aja sih mitos yang beredar disini. So, tunggu apa lagi? Liburan besok jalan-jalan ke Jogja ya! Jangan lupa minum air selokan Mataram, huehe… (*)

Note:

Tulisan ini ditulis dua tahun yang lalu dan saya re-post kembali untuk memperingati Hari Jadi Kota Yogyakarta yang ke 253. O iya, akhirnya pada awal tahun 2008 daku poto-poto di depan tulisan UGM itu dan akhirnya…. Lulus! Wakakak *tertawa kejam* Terima kasih Jogja telah menampung daku selama 15 tahun!

Foto dipinjam dari jengjeng.matriphe.com/ dan Ari Indyastomo, thanks bro!

0 comments

  1. eh buat point 2 dan point 5 saya juga mengalami..waktu masih kost di gejayan, kaget dan ngeri, soalnya sebelumnya dah dikasih tau klo denger suara drumband ma langkah kuda subuh2 itu ada artinya..

    @herman saksono
    ntar tgl 20 poto2 disitu ya mas…

  2. tahun 75an pakde saya pernah cari suara korps drumbrand diwaktu subuh, “gak pernah ketemu”!!!, suara drumbandnya selalu berpindah,…

  3. menarik ini..

    tapi ada beberapa versi cerita yg agak beda..

    saya malah taunya kalo meluk itu tugu, suatu saat bisa balik lagi ke jogja. jadi banyak yg udah wisuda, terus foto-foto di situ, diharapkan pas mereka kembali ke daerah asalnya, suatu saat bisa mbalik lagi ke jogja..

    soal minum air selokan mataram, bisa dipastikan akan ada di jogaj terus, karena MONDOK DI RUMAH SAKIT karena DIARE AKUT.. whakakakakaak…

    ini mitos saya dengar juga berkembang di Inggris. meminum air sungai Thames juga akan membuat anda kembali lagi ke Inggris..

    wakakaak..

    nice info, dab!

  4. mas, kos saya di pogung dan pas di tepi selokan mataram. nah, saya dapet cowok jogja lhooooo. huehuehueheu……
    trus saya belum pernah foto di gerbang boulevard ugm, tapi…….. saya ndak lulus2 je.
    *nasib*
    nah klo yang andong2 tengah malem itu… betull.. betull..saya pernah denger.. betul sekali apa yang anda bilang. bukan yang bagian kanjeng ratu kidul, melainkan bagian yang… itu ternyata adalah tukang sate.

    disclaimer : kos di tepi selokan mataram bukan berarti minum air selokan mataram.

  5. Kalo yg DrumBand itu beneran deh kayanya, daku sampe bosen ndengernya.
    Yg jelas, kalo masalah TUGU, ndak bener, aku hidup dijogja sudah >10th, ndak pernah pegang TUGU JOGJA, kecuali Stasiun TUGU.

    @momon,
    untung dirimu lulus ya … :p

  6. gw delapan taun tinggal di jogja, kuliah.
    kalo drum band mataram gw juga pernah beberapa kali denger. kabarnya itu prajurit mataram kuno. di denger dari lokasi manapun juga tetep sayup sayup suaranya.
    kalo soal foto di depan gerbang UGM, kayaknya ada benernya. waktu masih SMP di ajak kakak foto di dpn gerbang, dan sukses dengan mantap kuliah delapan tahun. padahal temen seangkatan ada yang 4 taun kurang.

  7. @ herman:
    KEJAM! kamu KEJAM! lulus duluan! untung daku kemaren gak ikut ngemsi, bisa-bisa nangis di atas podium, huehe… anyway selamat ya bro! 😀

    @ yeni:
    awas yen, tetep kudu hati-hati… *kaburrrr*

    @ yoan:
    beruntung tu jeng, gak semua orang bisa dengerin 😉

    @ widhi:
    ada yang bilang itu suara drum band AAU yang ada di jalan solo itu, tapi kok suaranya bisa kemana-mana, tanya kenapa?

    @ zam:
    makanya sayah gak pernah mau minum air selokan, kikiki…. thanks for visiting mas! *mas mau dikirimin air thamesnya :D*

    @ ageng:
    PLAK!

    @ christin:
    lah sama chris, sayah ya gak lulus-lulus, keke….
    hm boong, waktu itu malem2 nimba air selokan buat apa hayo?! *ngeloyor*

    @ iping:
    aku dah gak pernah denger lagi, huhu….
    haduh ping, wis sepuluh taon, ayo pegang! *nyeret iping*

    @ oon:
    hm jadi sayah bisa kul 1 taon lagi! yes! *meratap*

  8. wah….
    tentang ga boleh foto2 di depan tulisan UGM, aku malah ga pernah tahu….
    padahal aku udah 7 tahun di jogja…

    btw….
    dulu pas bunderan ugm pertama jadi seperti yang saat ini…pas jaman nya aku kkn…

    kita sempet malem2 poto2 di situ satu pasukan kkn ku
    alhasil….
    aku “kudu” nyelesaiin skripsi dalam 2 tahun..
    kena “kutukan” kali ya?

    wah… butuh ruwatan nih kayaknya?

  9. aku ga yakin ada yang mau secara sukarela minum air selokan…

    liat warnanya nya aja udah serem ….

    yah…kecuali secara terpaksa gitu!

    misal… pas lagi apes nyemplung ke selokan beserta motor+badan, itu beda cerita bosz!

  10. Waks!
    Beberapa mitos cukup mistis ya!

    Di Kalimantan Barat juga dipercaya, siapa yang minum air Sungai Kapuas, akan balik lagi ke Kalimantan Barat.

    *belum pernah ke Jogja

  11. khan ada lagi tuh mitos masangin..masuk antara dua beringin…klo berhasil liwat..brati hatinya bersih…tapi kebanyakan kok nyasar yakk…sampe nabrak supir becak mbarang..ik…

  12. Dari sekian banyak itu, yang paling sering kualami adalah drumband yang katanya momon iramanya flat. Mon, BTW, tulisanmu gayanya masih sama kayak waktu kita sebangku di kelas satu SMU. hehehe

  13. mas,.. saya belum pernah minum air selokan Mataram atau air dari sumur dekatnya karena belum pernah tinggal di Yogya … ee pendamping sekarang orang Yogya… (bersyukur dong)…

  14. comment mitos (4):
    – pengunjung foto —> karena ingin kuliah di UGM.
    – wisudawan/i foto —> karena sudah mau meninggalkan kampus, jadi untuk kenang2 an.
    – mahasiswa/i tak mau foto —> karena masih banyak kesempatan foto atau foto nanti setelah wisuda biar lebih tampak afdol.

    klop sudah alasan2 nya…

  15. eh,koq klo kt mamaq malah yg denger suara drum band tuh yg bakalan betah sama jogja y? sama ituw,dnger gamelan.. terbukti oleh mamaq! =D

  16. wah asik juga nih ada forum curhat pengalaman di jogja,
    nek aku asli Riau…. klo di jogja udh +-7thn (termasuk lma g ya?) sampe skrg msh tinggal di jogja,tp g pernah tuh denger suara andong tengah malam.. yg ada suara kuda tetangga. hehehe… :p

    tp ada mitos yg lain jg loh….
    klo kita ke candi prambanan sm pacar kita, katanya akan putus (yg pasti aku blm pernah kesana sih…)

  17. Di Yogya 5 tahun pas kuliah
    Yogya tiada bandingnya deh, duit tinggal 500 perak pun bisa makan hehehe, kapan ya bisa ke yogya lagi???
    Yoyga-yogya….. (maap bukan gila cuma laper)

  18. mampus deh 🙁 …. jadi inget pernah denger kaki kuda ketipak-ketipuk, lengkap suara krincingan roncenya suatu malam tahun 2002.

    point 4 nakutin ahh…

  19. orang tua saya tinggal di timoho.
    kalo pas pulang, saya dulu sering dengar drum band pagi2, tapi untuk sekarang ini dah jarang…
    kenapa ya?
    oia, kalo kata mas saya, itu sebenarnya suara drum bang dari para tentara di adi sucipto, bener gak sih?

  20. masdim, aku pernah mendengar orang berparade drum band di malam hari.. suaranya sayup2 siy kedengarannya.. tp sempet bingung juga siapa yang main drum band malam2 ( wkt itu masih awam ttg jogja ).. trus pernah denger juga orang main sinden ato nyanyi jawa2 gitu deh.. ( kalo ini tandanya apa ya? )

    tp sekarang dah ga di jogja lg, kalo inget jd pengen tau siapa sebenaranya itu,,,

  21. he eh….kalo saya cuma yang (5)…

    karena dulu tinggal di purwomartani…
    awalnya tak pikir para lelaki ganteng bin gagah (taruna AKPOL.red) yang lagi maen drum band…..tapi please deeh…itu kan terlalu pagi…..

    ternyata…pasukan lain yang ‘lebih ganteng”..

    tapi kok rumor yang saya dengar….katanya prajurit kraton yang gugur…..(sesuai EYD)……

  22. aku tinggal di jogja sebelumnya melancong kemana2 halah dan akhirnya punya rumah disini kok baru ya denger mitos2 itu kecuali suara drumband (n a ga pernah denger).
    Minum air selokan mataram? bener2 g bs ninggalin jogja la wong diare ;))

  23. dimas,.. hai,…

    tertarik juga dengan mitos2 itu, sayangnya ga satupun pernah kejadian sama saya – eh yang no 2 pernah, dan seperti teman yang lain itu cuma orang jual sate heehehehehe.. dan,… 4 tahun kuliah di yogya, pulang ke semarang dan balik yogya lagi karena,… dilamar sama orang yogya,…

    ps. tambah satu dong mitosnya, jangan kesel2 banget dengan orang yogya, hasilnya jadian lhooo,…

    😛

  24. aq sendiri rada aneh dengan mitos2 yg ada di jawa…

    sejak berada di sini begitu banyak peraturan yg secara tidak langsung mengikat… yang membuatku binun,,,darimana asalx orang2 dapat berbicara mengenai mitos??? ❓

  25. pasti dimas boong bilang soal udah meluk pernah meluk tugu, toh lulusnya juga lama khan??? 😎

    terus juga, orang narsis macam dimas, mana pernah betah kalo gak foto2, dan pasti pernah foto2 di depan ugm, makanya hampir jadi mahasiswa abadi… ya kan??? *wink*

  26. well..selamat ya mas dimas udah llulus..ternyata mitos berfoto di depan tulisan UGM bisa bikin gak lulus2 itu tidak terbukti padamu sekali lagi selamat..semoga sukses di hidupmu..semnagt!!

  27. Huaa… unik banget ya mitos2nya.. sayang kemaren waktu travelling ke Jogja ga tau ttg mitos ini, jadi ga sempet meluk Tugu huehehe.

  28. Jadi kangen ke Jogja…hehehhe…dah lama banget ndak main ke kampung orang tua…secara eyang2 di sana dah meninggal semua…

    btw…ada 1 mitos lagi yang aku tau…ini denger dari orang tua ku malah…kalo lagi ke keraton trus kebelet pup and akhirnya pup di sana *WC sana sepertinya sih ya* katanya ntar dapet jodonya masih darah biru jogja…yang masih pake embel2 raden2an atau apalah gelar di atas RM ituh…

    eh…salam kenal ya…first visit inih.. 😀

  29. Mas,
    yg nomer 2 pas bgt ma pengalamanku…awalnya ku kira anjing, kedua ku kira andongnya si ratu ehhh….jebule mung tukang sate madura

  30. Saya baru tau mitos2 itu hehe
    banyak juga iah mitos yang berkembang di Yogyakarta
    Yogyakarta memang bagus dah, pingin main kesana lagi hehehe
    thankyu dan sukses slalu 🙂

  31. wah belum pernah yogya, kalo lewat doank sih udah pernah… oh ada mitos kalo meluk tugu jogja bisa lulus ya… nyobain di bogor kali meluk tugu kujang ya..hehehehe

  32. pernah sekali seh ke jogja tapi waktu smp…hehehhe..
    meluk tugunya ga tau deh… tapi kalo meluk ibu sering….

  33. saya berkali-kali foto di depan gerbang UGM yang ada tulisannya UGM 😀
    alhamdulillah 28 juli besok bs masuk GSP yang ke 3 kalinya…hehe

  34. Mitos gak sepenuhnya benar…klopun terjadi mungkin hanya kebetuln…
    tapi Jogya memang menyenangkan

    jadi pengen balik ke Jogya lagi 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

dimas novriandi Proudly powered by WordPress