Etiket ber-Twitter: Gini Caranya Supaya di Unfollowed

Twitter memang lagi happening banget. Kalo artis, mungkin bisa disamain dengan KD yang gosipnya nongol terus sampe berasa pengen jambak-jambak diri sendiri saking bosennya. Selain anak muda, demam Twitter di ibukota pun mulai menjangkiti kalangan artis, bisa dibilang hampir semua artis punya akun Twitter, baik yang menggunakannya dengan bijak ataupun hanya sekedar pengen ngikutin tren. Begitu pula dengan pelaku social networking seperti blogger yang tak mau kalah ikut berjamaah membuat akun Twitter.

 

Memang seru. Apalagi kita bisa membagi pikiran hanya dalam batasan 140 karakter, tak boleh lebih. Rasanya hampir mirip dengan SMS, tapi kali ini, kita bisa membagi tulisan atau pendapat kita langsung ke banyak orang, kalo di Twitter mereka biasa disebut sebagai follower. Belum lagi, kita bisa mendapatkan pendapat instan dari para follower kalo kita ingin menanyakan berbagai hal.

 

Lalu kenapa sih Dim kok ada user Twitter mau follow user lainnya? Nah ini banyak alasannya. Bisa karena memang sudah kenal di alam nyata sebelumnya, bisa juga karena yang punya akunnya adalah artis ternama, atau pengen update info-info terbaru. Begitu pun dengan daku, sewaktu melihat banyaknya artis yang punya akun Twitter, munculah euforia follow sana dan follow sini, hihi… Tapi pada akhirnya, kok ngerasa terganggu ya sama beberapa users. Setelah memperhatikan dengan seksama, pengguna Twitter yang ‘mengganggu’ itu dapat terbagi dalam beberapa tipe dan sangat layak untuk di unfollowed.

 

Nah pengen tau tipikal pengguna Twitter seperti apa yang layak untuk di unfollowed? Ini dia daftarnya:

 

1.      I’m Twitter Addict, Help Me!

Ingin rasanya makan sarden sekaleng-kalengnya kalo follow tipe penggila Twitter tingkat akut. Mereka bisa aja tiap menit posting tweet baru, dan itu bisa seharian penuh! Orang-orang inilah yang memonopoli screen BB atau laptop daku, sampe-sampe yang lain pun jadi berasa pemeran pembantu. Sebenarnya apa ya yang mereka lakuin seharian? Do they have jobs? Lives? Jadi inget ada beberapa artis yang daku unfollowed ya karena ini. Kalo nge-tweet udah berlebihan. Naek ojek, nge-tweet. Mau cuci muka, nge-tweet *sigh*. Rasanya memang pantas aja kalo Jennifer Aniston sampe ngedepak John Mayer karena terlalu addicted dengan Twitter. Yes, I know the feeling, it’s annoying as hell.

 

2.        Seleb Oh Seleb…

Selebritis yang bergosip sendiri di antara mereka, check. Selebritis yang cuma pengen semua orang tahu dia lagi bingung beli ini atau itu, check. Selebritis yang punya akun Twitter cuma pengen ikut-ikut eksis lalu ketawa-ketiwi gak jelas, check. Sepopuler apapun artis itu tapi kalo tweet-nya hanya berisikan hal-hal yang gak penting, I prefer to read about them in detikhot.com or kapanlagi.com. On Twitter, they are a bit too much like “us” and I find it irritating rather than endearing. Walau pun itu hak mereka bagaimana mereka update sesuatu. Well, honestly I do prefer to follow Marshanda, Indra Herlambang and Luna Maya than others. 

 

3.      Bisa Bedain Reply dan ReTweet gak?

The winner is… YES! Still celebrities! Walau ada beberapa temen daku sendiri melakukan hal yang sama, hihi… (yet I’m still complaining!). Bahkan daku pernah sampe ingin rasanya jedotin kepala ditembok waktu membuka salah satu thread akun Twitter artis penyanyi wanita yang puenuuuuuh dengan RT. Nah, sebenarnya mereka tau gak ya fungsi Reply dan ReTweet? Jadi, reply itu untuk MEMBALAS atau MENJAWAB tweet dari temen kita, sedangkan ReTweet (RT) adalah untuk MENERUSKAN quote yang menarik, informasi seru, kabar penting yang ingin kita sampein ke semua follower kita. Daripada pengen ngobrol lalu bales-balesan pake RT di Twitter sampe ngabis-ngabisin layar komputer, well there are such technologies called Yahoo! Messenger, GoogleTalk or BBM guys, is it ring a bell in your head?

 

4.      Ayo Gembira! Kapan pun, dimana pun, YAY!

Mungkin memang daku yang ajaib, tapi having messages constantly pop up that tell me to smile every minutes make me want to punch the computer screen or throw my BB. Perhaps that’s my problem though.

 

5.      Cuma Pengen Tahu Pikiran Kalian Kok, Boleh Ya?

Kadang suka bingung sama pemilik akun Twitter yang menfollow ribuan orang tetapi dia sendiri sama sekali gak pernah update. Lah terus akun Twitter-nya buat apa ya? 

 

6.      Maaf, Pengguna Lagi Hibernasi di Alaska

Delapan bulan gak pernah update, gak pernah posting apapun selain satu kata “test”. Lalu akunnya didiemin sampe-sampe rasanya umur daku udah bertambah 100 tahun. Nothing personal, but what’s the point?

 

7.      Follow You, Follow Me = Perfect Crime

Pernah gak kalian di follow oleh pengguna Twitter hanya untuk meminta kita follow balik mereka? How rude is that? Tentunya mereka pantas untuk masuk list unfollowed, see ya folks, I’m not in!

 

8.      Semua Pasti Pengen Tahu Kan Aku Lagi Ngapain?

Punya akun Twitter tentu salah satunya karena kita pengen narsis kan? Ya iyalah, hehe… Tapi apakah bener semua kegiatan kita menarik buat orang lain ya? Rasanya kok gak. Apakah kamu pikir semua orang pengen tahu letak jerawat kamu di mana, berapa harga cabe merah keriting yang baru dibeli di pasar, atau baru aja ngupil di kantor? Maybe they do, but I don’t.

 

9.      Sayang, Aku Dapet Voucher Pijet di Twitter!

Rasanya memang seru dengan sarana Twitter kita bisa ikutan kuis, apalagi kalo hadiahnya keren. Tapi demi mendapatkan barang-barang gak penting kita harus ngikutin spam di akun yang penuh ratusan tanya jawab? Oh well, I have my own life. Lebih baik disiksa melihat Dewi Perssik di infotainment sehari penuh.

 

10.  Yok Opo Kabare, Dab!

Indonesia kaya akan suku dengan ragam bahasanya? I do agree and surely proud of it. Tapi ngobrol di Twitter pake bahasa antah-berantah yang otomatis kita juga ikutan baca? Big NO NO! Gunakan bahasa umum yang dipake orang banyak dong.

 

11.  Yang Lain Lagi Bobok, Cuma Kita Berdua Kok

Kalo kamu lagi mutusin film apa yang pengen ditonton dengan pacarmu, no one else needs to receive those updates. Helo, inget dong di Twitter kamu bisa pake Direct Message alias DM yang more personal. Kamu gak pengen kan acara nonton jadi ajang reuni mendadak?

 

Nah, untung saja daku bukan artis, yang ngikutin akun Twitterku di @dimasnovriandi juga gak banyak, jadi gak terlalu diribetin dengan hal-hal di atas, hihi… Tetapi mungkin hal di atas bisa jadi panduan buat kamu yang pengen memulai bermain dengan Twitter ataupun yang udah punya akun Twitter dan bertanya-tanya dalam diri sambil bertopang dagu, “kenapa aku sering di unfollowed ya?”

 

Eh by the way, kamu sudah punya akun di Plurk belum? Gak kalah serunya lho, hehe… (*)

0 comments

  1. wakakakakakakakkakakakakak…. jujur klo twitter cuman kupakai sebagai kanal informasi dengan memfollow penyedia layanan berita terkini… klo soal berinteraksi, ada kanal yang menurutku lebih nyaman (dan jelas itu BUKAN FB) hahahahahah

  2. Nah, untung saja daku bukan artis, yang ngikutin akun Twitterku di @dimasnovriandi juga gak banyak, jadi gak terlalu diribetin dengan hal-hal di atas, hihi…
    haha,.
    ky nya habis postingan ini Twitter mu banyak yg follow 😎

  3. terlalu banyak yang ada di kepala gue mas Dim, jd susah ngurutin mau komenin yang maan duluan :mrgreen:

    demi tidak menyinggung siapa pun, gue komen ke mas Dim lewat email aja kayanya lebih baik ya.. 😉

  4. go Dimas.. bener tuh mas yang lo bilang.

    Twitter sekarang tuh dah berisik dan bising..

    Oya, mungkin kalo web interface Twitter kurang bisa memadai untuk ‘bersosialita’, bisa nyoba versi desktop (mis : destroytwitter dan twitdeck).

    plurk apaan dim?

  5. Keren Dim! Saya juga gitu, Twitter lebih saya pakai untuk update info yg memang bener2 saya butuhin, in this case, saya banyak memfollow twitter dari portal2 luar yang ngedukung banget kerjaan saya(info motion graphic, animasi dll) Ini tentu lebih efisien daripada saya harus membuka google reader. Twitter bagi saya bukan media yang tepat kalau hanya sekedar untuk berhaha-hihi ndak jelas. Sudah ada tempatnya kalau yg itu seperti milis atau plurk.

  6. 11 hal itu memang masuk akal Dim.
    Tapi 10 diantaranya adalah hak mereka selama tidak menggangu antar pengguna twitter.

    Perihal no 3 itu yang bikin gw kesel!
    Ngebales tweet pake RT itu kan bikin penuh timeline twitter kita, padahal kalo gak pake RT tweetnya gak bakal masuk timeline kita.
    Nah, udah diajarin malah suka ngeyel dan bilang kita sok tau dan diakhiri “guwe sama temen2 guwe nyaman2 aja tuh pake RT”.

    Arrrghhh… dasar #aRTis!!

  7. setuju dim!

    tapi klo masalah ngetweet sih gw juga kadang ngetweet hal yang gak guna…

    tapi bener masalah RT dan RE itu yang rese! gw akhirnya unfollow aja orang yang kaya gitu, meskipun temen :))

  8. dim, daku di follow banyak orang tapi dakunya jarang update, itu masuk kriteria yang mana ya??? hihi…

    *mikir kemaren iphan sama dimas baru ngefollow daku*
    😎

  9. ruang twitter lebih sempit dibanding Plurk, di Twitter kita harus benar benar siap “habat”.
    bukankah petarung yang hebat yang selalu berlatih di tempat yang sempit bukan tempat yang luas, sehingga dia semakin hebat
    140 carakter bukan main kecilnya buat ku. harus merangkai sehemat mungkin kata kata

  10. twitter itu apa sih kak? 😛
    hampir sama kayak dimas or pendapat teman-teman yang lain twitter sudah terlalu ramai dan bising .. terlalu main stream hehehe

    biasanya kalau udah jadi “main stream” suka cepet bosen

  11. samapi hari gini saya masih g berminat tuh untuk ikutan yang namanya social networking… semaca facebook, friendster, twitter,myspace, ..ada yang lebih parah lagi semacam itu yaitu situs social yang dilain pihak juga menawarkan social jaringan pornografi dan aksi yaitu friendfinder.. 👿

  12. and yes, gue juga udah mulai unfollow beberapa artis yang gue kira bisa lebih bijak dalam ngetweet.. nyatanya, BORO2!

    dan, gue juga bersyukur yang ngefollow gue dikitan ajah.. 😀

    oiya, plurk juga seru tuh! lebih keliatan emoticonnya.. 😉

  13. wah keren punya personal web yg lay out dan konsepnya top abis…
    Ngomongin soal twitter, aku belum pernah menjamah, membuka bahkan daftar berkecimpung d dlmnya…mungkin kalo dhapadkan soal twitter, jujur aku pasti tu-la-lit… Hehehe
    sejauh ini situs social network yg aku dalami cman fs dan fb, mau daftar twitter? Belum deh mas dim… Takut gak bisa maintain akunnya, fs aja skrg jd mubadzir…ini mau dtambah twitter? Belum dulu….aku gak mau jd follower sblum tau manfaat lebih dalamnya. Mungkin mas dhim mau privat aku soal twitter?

  14. Hmm,..nice list,.. ada beberapa kemungkinan seh berkaitan dengan poin no.1. Kemungkinan pertama emang mereka tweet addict yg bnyk banget mempost tweet yg penting maupun g penting, kemungkinan kedua mereka, adalah org yg memanfaatkan tweeter sebagai media monetasi, mrk mempost sebuah iklan dari pihak ke 2 ke tweetspheere lewat akun tweeter-nya dan dibayar tiap ada org yg meng-click iklan tersebut.

    So, Do they have jobs? Lives? Yes they are, terlebih mereka yg tergabung di kemungkinan kedua.

  15. i’m not tweters 😀
    cuma :mrgreen: ajah tiap baca postin9an dimas..
    setelah demam fb sekaran9 deman tweet yaaa..
    sayan9na daku nda demam duaduana…maseh nyamn den9an blo9 😎

  16. lebih enak pake plurk kaleeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee :mrgreen:

  17. wadooww… kalo saya mah cuman follow orang2 yang masuk kategori uddah dikenal aja..jadi kalo mereka RT to reply,,ya gapapalahh…

    tapi iya juga ding,,kalo artist itu RT aja kerjaannya,,pernah juga dulu nge follow artist,,tapi langsung tak unfollow lagi..tiap menit RTTTTT mulu..cape deh..gak penting,,..

  18. ho oh. bener. setuju. suka kesel sama temen2 saya *yang bukan artis* yang hobbynya ngeRT. Loh kok mereka malah chat di twitter sih. padahal rata2 pada punya BB. padaham Ym, Bbm, Msn lagi dalan keadaan online.
    hhhh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

dimas novriandi Proudly powered by WordPress