penyakit yang aneh

comments 14
cerita seru! / mencintai hidup
0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Filament.io 0 Flares ×

Aku punya penyakit. Semakin lama semakin parah. Mungkin lebih tepat sekarang sudah kronis dan mengkristal. Mau tau penyakitku? Namanya penyakit… Melamun. Iya melamun! Kalo untuk manusia normal *yang baca normal gak ya? Hihi…* namanya melamun itu wajar banget. Apalagi kalo pas lagi nongkrong indah di kamar mandi atau ketika sedang menunggu di suatu tempat. Nah, penyakitku yang satu ini pada awalnya ya melamun apa adanya dan tepat sasaran. Gak pernah wrong time and wrong place. Aku pelamun yang sopan, baik hati, dan handal. Tapi sejak aku bekerja sebagai penyiar radio, jaman dulu tentunya, semua hal HARUS dilakukan multi tasking. Bibir berbicara, otak berfikir bahan apa yang harus diomongin selanjutnya, dan tangan bergerak cepat mengatur ritme lagu dan iklan. Mungkin kalo diliat lebih seksama udah kayak cumi-cumi berkacamata yang banyak omong ngelantur dan tangannya bergerak kesana-kemari. *cumi-cuminya tapi ganteng ya, catet!*>

Nah, walau jam terbang siaranku kalo di jumlah cuma satu setengah tahun, tapi dalam waktu sependek itu penyakit melamunku jadi tambah parah. Multi tasking yang berkepanjangan. Misalnya aja kalo pas di kelas waktu dosen ngajar, walau mata ku tertuju tajam ke dosen dan tanganku mencatat semua yang ada di proyektor, tapi otakku bisa berputar mikir dengan cepat,

“Abis ini mau ke perpus pinjem buku, terus pulangnya kudu mampir ke toko buku, eh iya, beli majalah juga dong pastinya! Eh ntar malem bukannya ada Silat Lidah ya di antv? Jangan mpe kelewatan lagi. Duh kenapa si acara Mamamia masih ada aja?! Bisa mati muda kalo ngeliat acara itu, bayangin aja 5 jam non stop? Yeah right! Gak ada kerjaan lain apa ya? Eh btw ada SMS nggak? *ngecek hape* Duh kenapa pula mbak-mbak di depan ngupil mulu?! Pake dua jari lagi! Amit-amit anak muda jaman sekarang… dst… dst… “>

Dan saudara-saudara, itu bisa terjadi sepanjang jam kuliah ku! Otak terussss berpikir sana-sini, loncat-loncat gak beraturan. Itu masih gak seberapa sih. Tapi melamunku ini bisa terjadi di mana saja. Gak di kamar, kampus, lagi makan, nganti bensin, baca novel sampai waktu ngerjain skripsi dan tesis, makanya susah banget untuk selesai tepat waktu *oke oke bagian ini daku cuma mencari pembenaran, hihi*

Nah, bukti bahwa melamun itu gak baik buat kesehatan dan ketampananku adalah baru saja terjadi tadi. Tentunya dari kemarin otak ini udah membatin kalo daku kudu bin wajib ngelaundry semua pakaianku yang udah kayak gorilla terduduk di depan kamar. Bertumpuk-tumpuk gak beraturan dan kalo dibiarkan sehari lagi, sepertinya gang atau selasar depan kamar kos akan menjadi gang buntu, dan anak-anak kos kalo mau lewat kudu bayar tol plus wajib pakai masker penutup hidung, hihi.

Akhirnya selepas maghrib daku dengan semangat membuntel semua pakaian kotorku itu ke dalam plastik segede gajah lampung. Mulai dari lap kaca mata *tuh lap kaca mata sebesar upil daku laundry coba* sampai seprai biru produk Carefour yang kembaran satu umat manusia kos, karena kalo gak pake itu artinya gak gaul! Dan sekali lagi aku mulai melamun tingkat tinggi.

“Nanti setelah masukin laundry langsung ke Mirota Kampus. Iya ke Mirota. Beli air minum, kapas, sama camilan. Eh iya, sekalian beli makan juga! Enaknya makan ayam atau… apa ya? Duh anak kos pada keluar semua lagi! Dst… dst…”>

Kugotong pakaian kotor kayak Sinterklas *tapi yang ini langsing, du du du* lalu kutaruh di belakang stang motor. Dengan pedenya ku laju kendaraan motorku dengan kencang menuju tempat laundry, dan otakku pun mulai berfikir kembali alias melamun… Sepanjang perjalanan semakin banyak yang aku lamunin. Mulai dari kegiatan besok sampai malam ini harus lebih semangat ngetik tugas akhirku. Dan tiba-tiba…

Tatapan aneh dan iba dari sekelilingku. Terlihat seorang ibu berbisik-bisik curiga ke anaknya sambil menatapku tajam.

“Heh? Ada apa ya? Kok pada ngeliatin aku semua?”>

Aku tersadar. YA AMPUN! Aku sekarang sudah dengan manisnya parkir di depan swalayan Mirota Kampus Kaliurang yang ramenya kayak mau diadakan pembagian tempe gratis untuk mahasiswa jelek se-Jogja. Dan tentu saja, tas plastik segede gajah lampung itu masih ada di belakang stang motorku yang menonjol dengan indahnya, plus celana boxer andalan menjuntai keluar dari plastik yang warnanya kuning menyala pula! Huhu…

Karena kebanyakan melamun aku pun sampe lupa pada tujuan awal ku yaitu mau ke laundry *ngesot pun dari kos udah pasti nyampe sebenarnya* alias deket mampus! Dengan wajah bodoh dan semerah kepiting merah yang di rebus *jadi paling merah maksudnya* aku langsung melarikan diri dari parkir dan tancap gas menuju ke tempat selayaknya… Laundry. Walau akhirnya, aku pun berhenti di warung sate dan kembali lupa ke tujuan awal, iya betul teman, laundry… Oh laundry yang malang! (*)

The Author

An Indonesia-based lifestyle blogger covering city life, style, travel, gadget, book and menswear world.

14 Comments

  1. kakakakaaak… jangan kebanyakan ngelamun mas.. mending belanja aja.. yukkk… santizaidan.wordpress.com
    SAKIT BELANJA

    *anti yang ga kalah muti tasking, ngetik sambil mulut mengunyah, buka blog, buka website module kuliah, ngemil, buka blog belanjaan, minum, bales sms, buka blog lagi…* aaarrrgh ada yang aneh… aku ga buka web module kuliah ku lagiiii… ..

    huuuuhuuuw aku ingin di peluk.. aku pusing kuliah…

    [Reply]

  2. kakakakaaak… jangan kebanyakan ngelamun mas.. mending belanja aja.. yukkk… santizaidan.wordpress.com
    SAKIT BELANJA

    *Santi yang ga kalah muti tasking, ngetik sambil mulut mengunyah, buka blog, buka website module kuliah, ngemil, buka blog belanjaan, minum, bales sms, buka blog lagi…* aaarrrgh ada yang aneh… aku ga buka web module kuliah ku lagiiii… ..

    huuuuhuuuw aku ingin di peluk.. aku pusing kuliah…

    [Reply]

  3. untung juga nga ngelamunin yang jorok2.

    wakakakakakaka…..
    ati2 lho… tar nga bisa disembuhin penyakitnya.

    [Reply]

  4. Itu adalah gejala awal Alzheimer. Cepat minta di-ct scan dim. Goodluck ya… Lhoh!

    [Reply]

  5. glaydenty says

    wwkwkwkwkkw :cool: :smile: :shock:
    sama mas daku juga suka ngelamun he he he ……..
    ternyata ada jua orang kayak saya yach/////////// :oops: :roll: :razz:

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons nartzco