Pake Yang Asli, Lebih Pasti!

4 Flares Twitter 3 Facebook 1 Filament.io 4 Flares ×

Kemarin di dalam lift sepulang kerja, daku sempat ngobrol sekilas dengan salah satu rekan sekantor yang beda departemen. Karena memang jarang bertemu, jadi pertanyaan-pertanyaan standar pun muncul. Mulai dari tinggal dimana, dulu kuliah dimana, sampai udah nikah belum *keplak*. Ngobrol ngalor-ngidul tentang masa kuliah daku dulu di Jogja, temanku ini pun bilang, “Oh, kalau ke Jogja gue pasti beli kaos Dagadu tuh Dim, biasanya di jalan Malioboro, banyak banget pilihannya”. Daku terdiam sesaat. Kenapa? Kebetulan jaman daku kuliah dulu sempat kerja part-time di kaos oleh-oleh khas Dagadu Djokdja itu lebih dari 3 tahun. Jadi daku tau banget, gak ada kaos asli yang dijual di sepanjang jalan Malioboro kecuali di dalam mallnya. Kaos asli mereka pun hanya dijual di gerai-gerai tertentu di kota pelajar itu.

Pada masa itu, daku pasti semangat banget ngejelasin yang asli ada dimana aja, yang palsu dimana, beda kualitasnya apa, dan lain-lain. Apalagi sebagai mahasiswa jurusan Hukum yang gak lulus-lulus pada jaman itu, daku dengan senang hati ngejelasin pentingnya beli produk asli. Tapi berhubung karena kenal juga belum lama, jadi daku senyum-senyum aja sambil ngangguk-ngangguk.

Tapi yaaa, walau daku rajin ngasih tau temen-temen kudu beli produk asli untuk kaos Dagadu, daku selama jaman kuliah, juga tetep aja suka pinjem DVD atau program komputer bajakan. Merasa bersalah gak, Dim? Ya iya sih, tapi… *merenung*. Terus gimana kalau sekarang, Dim? Well, daku hampir gak pernah beli dvd bajakan, karena memang dasarnya gak punya banyak waktu banyak untuk nonton DVD di rumah, plus daku juga prefer nonton di bioskop ketika pas pengen banget nonton atau ya beli DVD asli, apalagi kalau film Indonesia. Jaman daku tinggal di Bangkok, daku juga selalu beli DVD asli dan kesempatan untuk ngumpulin film-film favorit. Kenapa? Karena disana mudah banget nemuin toko jualan DVD film asli plus gak perlu nunggu lama untuk ngedapetin film-film baru. Rasanya tentu lebih nyaman nonton dengan DVD bukan bajakan plus lebih awet dan bisa daku jadikan koleksi.

Nah, ngomong-ngomong tentang produk asli, ada beberapa brand yang konsisten memberikan edukasi kepada konsumennya untuk menggunakan produk asli. Seperti Hewlett-Packard (HP) Indonesia misalnya, mereka menggiatkan kampanye anti-pemalsuan untuk mengajak masyarakat luas turut mengampanyekan pentingnya penggunaan produk asli. Sepengatahuan daku juga, Hewlett-Packard juga rajin melakukan kegiatan edukasi yang membekali konsumen dan media tentang cara membedakan katrid asli dan katrid palsu, karena sekitar 58% pengguna tidak mengetahui bahwa mereka membeli produk Hawlett-Packard yang dipalsukan. Hayo, kamu udah bisa belum? Apalagi yang pada masih kuliah nih, pasti rajin banget ngeprint tugas dari dosen, kan? Hihi… Nih linknya kalau mau belajar ngebedain: www.hp.com/apacnofakes. Kenapa penting banget pake katrid asli? Karena kalau kamu pake katrid palsu ternyata bisa ngerusak printer. Itu kejadian sama daku pas jaman ngerjain thesis dulu, pas lagi ngeprint ternyata hasil printnya acak kadul *sedih*.

Ternyata, secara global, 4 tahun terakhir, HP agresif menjalankan kampanye langkah-langkah anti-pemalsuan dan telah melakukan lebih dari 4.600 investigasi di 88 negara. Sepanjang periode ini, aktivitas anti-pemalsuan telah berhasil menyita lebih dari 36 juta uni katrid palsu dan komponennya.

O iya, informasi ini daku dapetin pas banget karena daku diundang di acara press conference mereka untuk “Asli Lebih Pasti” Kampanye Anti-Pemalsuan Media Gathering yang berlangsung hari ini (03/10) di Kota Kasablanka dan ternyata salah satu manajernya adalah adik angkatan daku jaman kuliah di Jogja dan temen maen juga jaman masih muda dulu. What a coincindence! Daku dan Anja pun ngobrol banyak hal tentang jaman kuliah dulu, apa aja kabar yang terlewatkan, plus daku juga tanya-tanya tentang komitmen HP tentang Anti-Pemalsuan.

hp-hitasupranjaya

Jadi kata Anja yang bernama lengkap Hita Supranjaya, sebagai Country Business Supplies Manager Printing & Personal Systems Group HP Indonesia, kalau pemalsuan tidak hanya terjadi produk fisik atau pun pada produk dunia IT, tetapi juga merambah dunia fashion sampai obat-obatan, sehingga efek negatifnya banyak sekali termasuk kepada kesehatan. Serem, kan? Terkait katrid palsu, Anja juga menjelaskan bahwa apabila menggunakan katrid palsu akan sangat berpengaruh terhadap kualitas printing yang buruk, merusak printer, serta membatalkan garansi yang berlaku. Karena itu HP secara gencar menjalankan kegiatan terkait Anti-Pemalsuan ini baik secara global ataupun di Indonesia.

Selain HP Indonesia, Pemda DKI Jakarta juga memiliki komitmen yang sama untuk kampanye Anti-Pemalsuan, termasuk dukungan dari komunitas-komunitas kreatif di Indonesia. Daku ngebayangin, seandainya seluruh industri dan pemerintah memiliki komitmen yang sama – dan tentu saja didukung oleh masyarakat – pemalsuan produk-produk yang beredar di konsumen tentu dapat ditekan serta kepuasan konsumen akan semakin meningkat. Kalau kamu mendukung dengan kampanye anti-pemalsuan, jangan lupa untuk ikutan Fun Walk “Asli Lebih Pasti” yang akan dilaksanakan di area car free day pada hari Minggu (06/10) besok, yang dimulai dari Bunderan Hotel Indonesia dan berakhir di finish line fX Sudirman.

Nah kalau kamu, apakah ada pengalaman menyebalkan ketika menggunakan produk palsu? (*)

13 thoughts on “Pake Yang Asli, Lebih Pasti!

  1. Ngomong-ngomong soal keaslian produk, sejak kerja sendiri saya juga sudah mulai quit beli barang-barang knock off, kakDims. Dulu waktu kuliah beberapa kali beli DVD film yang sekepingnya isi sekian film (kan lumayan buat hiburan di kosan, hahaha). Soalnya ya itu tadi, harganya jauh lebih murah daripada selembar tiket nonton di bioskop. Cuman ya saya punya tekad, “Saya nggak boleh seterusnya beli barang bajakan kayak gini!”.

    Skip skip skip, saya dapet job dan kebetulan dapet tempat tinggal yang ga gitu jauh dari bioskop. Jadinya tiap pengen nonton ya saya ke bioskop, haha. Beda sih sensasinya. “Oooooh begini toh rasanya ‘membeli’ barang yang asli”.

    Soal tinta printer, udah nggak pernah beli sendiri lagi sejak kerja. Nge-print di kantor, muahahahaha :))))

    [Reply]

    cK Reply:

    opportunist detected =)))

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahaha daku juga kalau ngeprint di kantor, di rumah ada sih, cuma kan ngirit =))

    Daku gak rajin nonton bioskop sih, jadi kadang beli dvd asli cuma jadinya telat banget nontonnya, hihi.

    [Reply]

  2. Aku masih pake produk bajakan, itu loh software di laptopku :( Ya kalo aku sih jujur aja karena nggak kuat beli yang original. Mahal XD Walau kepikiran, nanti kalo udah jadi orang tajir, harus pake software asli.

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Amien! Pokoknya Kak Lea cepet tajir lalu daku dibeliin mekbuk pro! :D

    [Reply]

  3. Dimana-mana yang asli pasti lebih aman dari bajakannya.. Barang palsu yg sering dibeli itu dvd *malu*.. Dan yah gitulah, namapun bajakan jadi entah gambarnya gak bagus, suaranya.. Ada aja deh.. Emang paling bener nonton di bioskop..

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Betul Kak Py, dulu kalau beli dvd bajakan suka kentang, artinya udah mau kelar tiba-tiba ngehang atau suara robot :P

    [Reply]

  4. Udah ga pernah beli yg kw semenjak kerja, kalau soal tinta printer sih udah ga pernah beli juga
    kan tinggal ngeprint di kantor =))

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahaha sama, sekarang sering ngeprint di kantor. Jaman kuliah sih udah rajin pake yang asli sejak banyak tugas, plus menuju skripsi dan thesis.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons nartzco