Liburan Seru ke Lombok & Gili Trawangan

1 Flares Twitter 1 Facebook 0 Filament.io 1 Flares ×

Pantai atau gunung? Pertanyaan yang tidak sulit untuk saya jawab. Di mata saya pasti langsung terhampar pemandangan langit biru, pasir putih, dan deburan ombak. Saya merasa sungguh beruntung sempat tumbuh dan menjalani masa kecil di sebuah pulau terpencil di utara Indonesia. Setiap pulang sekolah, saya langsung bergegas menyelesaikan makan siang, bersegera mengambil sepeda kecil saya, lalu berkumpul dengan teman-teman sepermainan lalu bermain air di pinggir pantai. Setiap hari. Hari itu kami bisa bermain dengan kerang, keesokan harinya menatap takjub tanaman kantong semar yang tumbuh di karang pantai, dan kami akan selalu menemukan hal menarik untuk dibicarakan. Setiap hari adalah petualangan.

Petualangan dalam hidup sejatinya tak akan pernah berhenti. Bedanya sekarang, petualangan saya di antara gedung bertingkat, suara klakson bersahutan, dan dering telepon di meja kantor. Tetapi di sela waktu, saya selalu merindukan pantai, sekedar ingin menikmati waktu yang berjalan pelan sampai menatap matahari terbenam. Sayangnya, saya tidak punya kemewahan berlibur dengan waktu yang cukup panjang, walau saya sangat ingin bisa mengeksplorasi Indonesia lebih jauh. Salah satunya saya sangat ingin berlibur ke Pulau Gili Trawangan di Nusa Tenggara Barat. Saya sering mendengar keindahan pantainya dan kebersihan udaranya karena memang tidak ada satu pun kendaraan bermotor di daratan Pulau Gili Trawangan.

Hingga beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan kesempatan untuk berjalan-jalan dengan beberapa blogger yang juga teman baik saya – Mbak Ainun, Mas Abe, Pakde Ndorokakung, Imam, Iphan, dan Alle atas undangan dari Mbak Dewi Shintawati, Regional Public Relations Manager, Bali & Lombok, Archipelago International. Kami pun menggunakan pesawat yang sama menuju Lombok dengan excited karena ini pengalaman pertama kami semua berjalan-jalan bersama ke luar kota.

Selfie bareng Mamski, Iphan, Mbak Ai, dan Alle

Ketika tiba di Lombok dengan perut mulai bergejolak karena kami belum sempat sarapan – kami berangkat pesawat pertama jadi sangat pagi – kami langsung diajak menikmati makanan wajib di Lombok yaitu Nasi Balap Puyung Rumah Makan Cahaya. Tentu saja terasa sangat nikmat dan berasa penasaran dengan semua sajian yang ada. Saya yang pecinta makanan pedas tak melewatkan plencing kangkung dan suguhan lainnya.

Setelah kenyang, kami langsung menuju ke Desa Sukarara yang merupakan pusat kerajinan tenun tradisional atau songket. Uniknya, sebagian besar perempuan yang ada di Desa Sukarara ini bekerja sebagai penenun. Mereka belajar sejak kecil dan belum boleh menikah jika belum menguasai ilmu menenun. Pemandangan perempuan menenun pun bisa kita lihat hampir di setiap rumah yang ada. Selama di sana, mata saya tertuju pada hamparan kain tenun yang coraknya sangat berwarna-warni dan cantik! Sesungguhnya saya sedikit menyesal karena tidak sempat meminang salah satu kain yang ada. Lain kali wajib banget untuk beli!

 

Selanjutnya kami menuju Kampung Adat Sade, dimana kampung ini masih didiami oleh suku asli Sasak dengan suasana yang sangat otentik. Bagi saya yang paling menarik adalah arsitektur bangunan rumahnya masih dipertahankan dengan sangat baik. Bahkan untuk mengepel lantai yang dari tanah, mereka masih menggunakan cara lama yaitu dengan menggunakan kotoran sapi. Unik, bukan? Saya sungguh menikmati suasana rumah adat yang masih dipertahankan sehingga saya merasa menjadi bagian dari masyarakat ini dan meloncat ke puluhan tahun yang lalu…

 

Setelah kami menikmati suasana dan cerita yang menarik di Kampung Adat Sade, kami pun langsung meluncur menuju pantai, yay! Tujuan kami kali ini adalah Pantai Kuta – Tanjung Aan yang cantik dan tidak terlalu ramai – yang tentunya menjadi nilai tambah bagi saya yang tidak begitu suka suasana ramai, haha. Terletak di Selatan Pulau Lombok, pantai ini ternyata berhadapan langsung dengan Samudera Hindia. Bagi yang gemar foto-foto, banyak spot menarik yang bisa diabadikan di pantai ini. Sungguh beruntung saya kali ini traveling dengan teman-teman blogger yang demen foto-foto, haha. O, iya kalau kalian berencana berlibur ke Lombok, jangan lupa untuk selalu membawa topi, sun block, kacamata hitam, dan baju kaos ganti supaya kamu nyaman selama perjalanan.

 

Nah the best part dari perjalanan ini adalah kami berkesempatan untuk beristirahat di smart hotel favehotels Langko, Lombok. Hotel ini merupakan hotel satu-satunya yang berada tepat di tengah kota, bahkan seberangnya langsung ada supermarket cukup besar dan coffee shop di sebelahnya. Hal yang sangat membekas bagi saya adalah pelayanannya yang sangat prima dan ramah. Kebetulan waktu itu saya ketinggalan card reader kamera saya di salah satu restoran sebelum kami menuju hotel, teman-teman favehotels Langko pun dengan sigap menelpon restorannya dan mengantarkan saya langsung menuju restoran tersebut. Akhirnya saya berhasil menyelamatkan card reader saya (dan tidak ada satu pun karyawan yang mau dikasih tip karena membantu saya!). Selain itu, saya sangat menikmati tinggal di favehotels yang kamarnya sangat nyaman serta breakfastnya yang enak, haha. Pasti kalau saya ke Lombok lagi tak akan melewatkan untuk tinggal di hotel ini. Recommended.

 

Akhirnya saat yang dinanti-nantikan tiba! Saya dan rombongan melanjutkan perjalanan ke Gili Trawangan, YAY! Saya sungguh tak sabar untuk lekas sampai dan berkeliling pulau dengan menggunakan sepeda –just like my old days. Perjalanan dengan speed boat sendiri hanya memakan waktu sekitar 10 menit dan ketika sukses berlabuh, kami langsung menuju ASTON Sunset Beach Resort menggunakan sepeda yang telah disewa. Kami pun bereputan mengambil sepeda dan tak sabar untuk segera menggenjotnya sambil ditemani angin laut yang semilir.

Karena keterbatasan transportasi, jadi memang tak disarankan untuk bawa koper segede kulkas seperti saya, haha. Jadi buat kita yang membawa koper cukup besar atau pun tidak bisa naik sepeda sebenarnya tidak perlu khawatir, karena ada pilihan transportasi cidomo yaitu alat transportasi local yang ditarik oleh seekor kuda, beroda 2 seperti dokar, tapi rodanya menggunakan ban mobil. Penasaran pengen coba naik, kan?

 

Walau lokasi hotelnya lumayan jauh dari dermaga kedatangan karena letaknya di kawasan matahari terbenam, sedangkan dermaga kedatangan di bagian matahari terbit, tetapi perjalanan dengan sepeda selama 30 menit tak berasa karena disuguhi pemandangan yang super apik. Pasir putih, pantai yang bening, dan langit yang biru. Apalagi yang bisa saya minta?

 

Beruntungnya ketika kami sampai di hotel ASTON, kami mendapatkan informasi kalau malam itu bertepatan dengan Party by The Beach di restoran milik ASTON yang berada tepat di pinggir pantai. Berkonsep night market, sejak sore berbagai booth makanan telah dibuka dengan makanan yang sangat beragam seperti jagung bakar, nasi campur, bakso dan makanan lain yang serba enak serta murah! Apalagi disuguhi dengan band reggae yang sangat komunikatif serta DJ Echa yang didatangkan langsung dari Sky Garden Bali. Semakin malam semakin seru!

photo by @aralle

O iya, hotel ASTON Sunset Beach Resort ini sangat nyaman buat berliburan bersama teman atau pun dengan keluarga. Selain kamarnya cukup luas dengan kamar mandi yang luas juga, rasanya pengen berlama-lama di dalam kamar – di kamar mandi juga sih, haha. Selain itu walau saya tidak bisa berenang, saya menyempatkan untuk menikmati bermain air di kolam renangnya yang nyaman bareng temen-temen lainnya. O iya, walau kamar mereka cukup banyak sekitar 100 lebih kamar, tetapi suasananya sangat tenang dan nyaman. Tanpa disangka juga, ketika saya bermain di pinggir pantai, saya bertemu dengan teman baik saya ketika SMA yang bermalam bersama keluarganya di hotel yang sama. Senang!

 

Selama di sana, kami juga sempat mencoba merasakan snorkeling lho, guys! Kalau kamu tidak bisa berenang seperti saya, jangan khawatir, karena ada pendamping dan pelampung yang akan menjaga kamu. Kami pun ramai-ramai menuju Gili Meno dan melihat pemandangan bawah laut yang menakjubkan dan tenangnya air laut yang jernih. Walau saya tidak berani berenang cukup jauh, tetapi rasanya sangat puas melihat ikan-ikan cantik berenang kesana-kemari.

 

Hal lain yang wajib kamu lakukan di Gili Trawangan adalah eksplorasi! Beruntungnya saya bepergian dengan Iphan yang sama-sama hobi keliling naik sepeda dan mencari spot foto yang seru, haha. Kami pun banyak mengeksplor hotel serta beberapa toko dan kafe lalu saling foto bergantian, seru banget!

 

Bagi saya liburan kemarin itu sangat memorable dengan pelayanan hotel dari Aston Sunset Beach Resort serta favehotels Langko yang fasilitasnya cakep banget, apalagi ditemani dengan teman-teman yang menyenangkan! Jadi, kalau kamu belum pernah ke Lombok dan Gili Trawangan, menurut saya destinasi ini bisa menjadi pilihan utama jalan-jalan bersama keluarga atau sahabat-sahabat kamu, tentunya selain ke Pulau Bali atau Bangka Belitung yang semakin mainstream. Nah, kamu sendiri kapan terakhir jalan-jalan ke pantai? (*)

23 thoughts on “Liburan Seru ke Lombok & Gili Trawangan

  1. Mei kmrn aku lebih memilih Ubud dari pada Sanur atau Seminyak hihihi~
    Somehow gunung lebih sejuk.

    Foto-fotonya ciamik dim, Iphan emang jagonya hahaha~

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Kalau di Bali daku juga lebih suka Ubud sih, Kak *sembunyi*. Iya poto-potonya cakep yak! Ada foto Kak Goen juga sih, haha.

    [Reply]

  2. Lombok itu jadi tujuan impian aku buat honeymoon atau liburan santai selanjutnya kak!
    Tapi yah.. sepertinya harus ditunda-tunda dulu, penasaran sih belum pernah ke Lombok hahaha :3

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Ayo nanti abis wedding honeymoon di Gili yaaaa… Seru pasti kalau berduaan :’;) *menatap angkasa*

    [Reply]

  3. Gak pernah bosen buat ke lombok apalagi ke gili karna pantainya cantikkk2 ? next time harus explore bagian lombok yg lainnya kak, ada 1 tempat yg lagi hits banget di lombok ?
    Btw, ini gili cocok banget buat kak dims yg demen menyendiri dan leyeh2 ?

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahaha iya Kak suka banget ke Gili karena bisa sepedaan sendirian sambil mikir *lho*. Pengen coba ngerasain lagi ke sana, semoga ada rejekinya, yes :D

    [Reply]

  4. Awwww.. foto2nya heits banget kaaak! Tsakep2 angle dan posenya. Mungkin karena modelnya juga heits? :))
    Aku sukaaaa lomboook. Apalagi gili trawangan yg gada anjing dan sepedahan ke mana2. Kapan2 kamu ke lombok kudu mampir ke pantai selong belanak, kira2 30 menit dari bandara kak. Aaaaah kangen mantaaai!

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Bhahahak modelnya cuma pengen nampang aja Kak Titiw :P Iyaaa apalagi di Gili enak banget udaranya seger, hihi… Aaak daku mau mampir ke Pantai Selong Belanak suatu hari, thanks Kak rekomendasinya :-*

    [Reply]

  5. Terakhir ke pantai… Rabu minggu lalu sih. Pantai di tengah kota. :lol:

    btw Dims ada foto2mu pake jam di tangan kanan, dan ada foto2 dengan jam di tangan kiri. Ganti2an ya? :D

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Pantainya kok seru banget ada di tengah kota, Kak? :O

    Haha iyaaa daku tiap hari pindah-pindahin jam tangan. Dalam sehari aja bisa ganti-gantian :D

    [Reply]

  6. Anda beruntung bisa beroleh kesempatan emas itu ke sana, tapi syukur anda telah berbagai cerita dan foto sebagai oleh-oleh buat para pembaca setia blognya, terima kasih gan.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons nartzco