Berhemat vs Kenyataan

comments 33
aku dan jakarta / cerita seru!
7 Flares Twitter 5 Facebook 2 Filament.io 7 Flares ×

Akhirnya tiba juga saatnya untuk salam-salaman keliling pake baju baru dan end up dengan perut kekenyangan alias Hari Raya Lebaran, yay! Seneng karena artinya liburan panjang, stress karena THR cepet banget menipis *nangis di pundak Agnes Monica*. Yah, yang namanya tinggal di ibukota Jakarta emang kejam bener, yak. Minggu lalu, di antara bengong jam istirahat kerja di bulan puasa – daku dan Iman sahabat daku di kantor – ngobrolin betapa borosnya tinggal di Jakarta. Kami berdua bertopang dagu plus memilin rambut sambil mikir, perasaan ambil duit di ATM berapa aja, besoknya dompet udah menipis dan bikin meringis. Banyak yang menjadi sumber penghilang duitnya, dari mulai harga makanan yang gak murah, biaya bahan bakar kendaraan, sampe uang parkir yang naik terus. Apalagi di bulan Ramadhan menjelang Lebaran begini, begh! Ngeliat dompet beneran kayak ngeliat bawang merah, langsung bercucuran air mata. #dikeplak

Kadang jadi mikir, gimana mau tampil ganteng dan heits kalau semua kebutuhan mahal bener, ya? *ngaca sambil sisiran*. Apalagi untuk jomblo kayak daku, yang biasanya menghabiskan waktu dengan ngobol ngalor ngidul atau nonton film bareng temen-temen. Frekuensinya pun bisa dibilang cukup sering, tiap hari lah… *dijejelin sambel*. Biaya ekstra untuk keseruan ini tentu juga gak sedikit. Buat daku sendiri yang memang dasarnya rada boros dan suka gak mikir panjang kalau beli sesuatu, jadi mikir juga untuk ngadepin situasi kayak gini. Well, sementara sih masih bisalah, mengurangi belanja pakaian yang menurut daku saat ini bukan prioritas ataupun beli gadget terkini *karena memang dana terbatas #keluh*. Kalau mau rada ribet sedikit sih, biasanya daku suka dapet voucher diskon atau promosi dari beberapa produk (atau hasil towel temen yang kerja di produk tersebut), jadi bisa belanja dengan harga miring, hihi…

Kadang yang buat daku takjub adalah kegigihan temen-temen perempuan yang demen ngumpulin cap di kartu dimana nantinya setelah penuh bisa ditukar dengan diskon atau produk. Kalau daku sendiri suka careless hal beginian, selain kartunya suka ilang, lupa, atau bahkan suka gak tau aja pas ada promo. Padahal sayang juga, ya? Bagaimanapun juga daku demen sama produk murah atau gratisan, kok.

celengan

Ataupun juga kayak kartu membership, ini berguna banget lho. Seperti di salah satu jaringan drug store, kalau kita punya kartu member, bakal dapetin harga obat-obtatan dan alat kecantikan lebih murah. Selain itu, misalkan kayak uang koinan yang sering banget kita tinggal gitu aja di dalam kantong celana atau di meja kerja/kamar, padahal kalau dikumpulin bisa juga untuk bayar uang parkir. Hal-hal kecil yang kadang terlewatkan padahal cukup untuk menbantu mengurangi beban pengeluaran.

Selain itu yang bisa buat kita berhemat itu adalah dengan cara bepergian dengan nebeng kemana-mana. Gak begitu dianjurkan tapi sangat bermanfaat, hihi. Kayak daku yang kebetulan punya temen sekantor yang rumahnya berdekatan. Nah, kami suka bergantian tuh bawa kendaraan, jadi bisa saling menebengi dan yang nebeng pun bisa tidur pulas sampai tujuan *iya, memang rada kurang ajar dan tak berguna hidupnya, haha*. Begitu pun kalau kamu yang kantor atau perumahannya punya fasilitas mobil/bis shuttle. Kudu banget dimanfaatin tuh, walau kadang bete nunggunya sampe berasa jadi pohon, tapi berguna untuk berhemat pengeluaran yang signifikan. Intinya, berhemat itu bisa dengan berbagai cara pemirsa!

Kadang kita sendiri gak pernah sadar kalau sebenarnya kemanapun kita pergi ternyata bawa fasilitas yang bisa kita pake dan ngebantuin kita untuk berhemat untuk pengeluaran sehari-hari. Tapi tanpa sadar kita memilih buat ngerepotin diri sendiri. Yuk, coba deh cek dompet dan sekeliling kamu, ada kartu diskon atau fasilitas yang belum pernah atau kelupaan dipake? Atau share dong gimana cara kreatif kamu untuk berhemat sehari-hari? (*)

The Author

An Indonesia-based lifestyle blogger covering city life, style, travel, gadget, book and menswear world.

33 Comments

  1. Bawa bekal dari rumah dims, lumayan buat ngirit uang makan.
    Aku sih berusaha catat pengeluaran, jd tau uang kemana aja larinya.
    Bikin batas maksimal dana cash yg dipegang, berusaha seminggu g lbh dr batas tsb.
    Dan untuk bulan yg harus bagi2 saweran kayak bulan ini, ini itunya sudah aku cicil dr 3-4bulan sebelumnya. Biar ga kaget kalau semua ditumpuk di gaji bulan ini.
    Ribet? Iyes, tapi demi memaksimalkan dana yg ada knp engga? :)
    Kalau g mau ribet lagi, py pacar dims… suruh pacar kamu yg jd manajer keuangan. *dijejelin bts*

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Daku gak pernah nyatet pengeluaran daku cobaaaa :matabelo:

    Besok-besok mulai catetin ah dan ngasih pos-pos pengeluaran jugak, hihi… Kalau pacarku boros juga nanti gimana dong, Lin? :tabrakan:

    [Reply]

    lindaleenk Reply:

    Ya berarti kamu yg harus bisa ngatur keuangan :))

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Baiklah kalau begitu… Sia-sia ya ijasah akuntansi daku :matabelo

  2. wew, theme blognya keren dim *terdistraksi themenya duluan* *dikeplak*

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Kak Didut! :2thumbup

    Iya baru ganti theme… Tapi komentarnya manaaa? *jambak*

    [Reply]

  3. Kartu pasien RS Aini bisa dipake buat diskon makan & gratis nonton di Blitz. CC BCA kalau Sabtu bisa buat traktir nonton di XXI. Sbux card bisa traktir mimik es kopi diblender.
    Yak traktir aku dim! Belum pernah kamu pake semua kan?

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Ah iya, daku gak pernah kartu RS Aini, padahal lumayan bisa buat nonton gratis. Plus CC BCA juga jarak dipake :mewek2

    [Reply]

  4. ini yg namanya latte factor, dims. hal2 gak penting yg tanpa sadar tetep kita beli walaupun udah tau cuma ngabisin duit. caraku berhemat ya ngurangin latte factor ini. my latte factor was/is: rokok (yg sekarang udah gak), naik mobil pribadi (yg sekarang cuma seminggu sekali, kalo jalan sm anak2ku doang bawa mobil), ke mall, makan di luar. setelah dengan disiplin nyoretin daftar yg tadi aku sebutin, alhamdulillah banyaaaaaak banget yg bisa dihemat. asli banyak banget. coba aja kalo gak percaya. setelah mulai terbiasa kamu pasti kaget betapa banyak duit yg kita hambur2kan gak guna. beneran lhoh :D

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    AAAAK iya banget mbok, daku pernah hitung-hitung biaya transportasi termasuk bensin dan uang parkir rasanya mau nangis dipojokan :sorry

    Latte factor daku yang lain mungkin ngopi dan nongkrong sepulang kerja kali ya… Rada berasa irit selama Ramadhan kemarin karena selalu buka di rumah :D

    Kayaknya memang harus mulai hitung-hitungan nih… ;)

    [Reply]

  5. Alhamdulillah kak DImas, sejauh ini masih bisa menghemat. Meskipun tidak 100 persen. Ya sama seperti cicih Lionda, aku selalu mencatat pengeluaranku apa saja. dan bawa bekal dari rumah. Malah tak jarang, aku makan di tempat liputan. :lol:

    Tapi ya, semenjak harga tiket commuterline turun drastis, menghematnya jauh lebih gila lagi kak DImas :D

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    wah senangnya bisa hidup hemat! Apalagi kayaknya mencatat pengeluaran itu memang penting ya, Kak… Plus naik commuterline juga bisa jadi solusi untuk bisa menjaga pengeluaran yak. Aaaak kudu pinter-pinter mengatur keuangan nih sekarang! :salaman

    [Reply]

  6. Hahaha kami kaum perempuan memang rajin ngumpulin cap atau poin atau stiker belanja, nonton atau supermarket, yg setelah penuh bisa ditukar dapat hadiah gratis dong :D *hemat.com.
    Cara hemat belanja: rajin-rajin baca brosur diskonan supermarket ;-) .

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahahaha makanya daku selalu kagum sama kaum perempuan yang rajin banget ngumpulin poin atau stiker untuk dituker hadiah. Dan yang paling heits mereka gak pernah lupa kapan harus dipakai sampai hari terakhir masa berlakunya :D

    Tapi kayaknya memang kudu rajin-rajin nih ikutan juga, hihi…

    [Reply]

  7. setuju ama mbak nella, kami kaum perempuan emang ngga bisa diem kalo tau yang namanya sale or discount termasuk ngga pernah lupa ambil dan baca brosur diskonan di supermarket.
    :p

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahaha kalau diskon itu daku juga sukak, tapi kalau baca brosur itu kudu banget telaten kali ya :P

    [Reply]

  8. dim, point rewards kartu kredit ternyata membantu banget loh. dan kita suka lupa. baru kemaren gue beli box di ace hardware 300rebu, tadinya mau cash eh ditawarin pake reward cc. gue minta cekin ajah rewardnya, eh lumayan jadi 50% doang dong bayarnya. tapi yah gitu hihihi tetep ajah sih nabung susah.

    Duh kapan yah commuterline buak jurusan Tj Barat – Jagakarsa. lumayan banget emang iritnya dibanding naik angkot…

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Wah iya point reward kartu kredit itu berguna juga sik, cuma kadang suka sayang makenya :nerd

    [Reply]

  9. Aku baru main sekarang.. hahaha..

    Dims, yang buatku boros banget itu sebenernya di makan-makan, dan transportasi. Untung kantor sekarang menyediakan lunch (dari Berrykitchen) jadi pengeluaran berkurang dikit (kecuali kalo lemburan dan makan enak lagi). Lalu transport.. ehehe.. aku kan agak manja ya, maunya naxi… Dua hari ini baru mulai naik bus lagi *hidup angkutan umum!* dan moga-moga bisa terus. Biar ngiritt…
    Dan buat snack cemil-cemil cuma mau kue gratisan di kantor aja (kalau ada yg ultah) dan bawa sendiri. Nahh aku lagi suka eksperimen masak kann.. jadi deh pengeluarannya teralokasikan buat beli bahan, sama beli buah buat dijus *nyoba juga simple green smoothies* hahahaha…

    *rempong sendiri gak sih bacanya

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahaha iyaaa yang bikin boros daku itu transportasi dan makan juga Nath, kadang makan dari sarapan mpe makan malam suka lebay beli menunya. :cendolbig

    Transportasi ini yang bikin PR karena daku gak bisa nyetir sampe sekarang, jadi kudunya bisa lebih hemat kalau bisa, huhu… :hammer

    [Reply]

  10. Hai hai Dimaaaaass..

    *merenung masa jahiliyah waktu tinggal di Jakarta*

    Iya ya.. boros banget! Hiahahaha…

    Tapi sebisa mungkin gw ada tabungan sih, yang terus tetep habis juga dipake traveling tiap taun.. Ahahaha.. Sekarang kayaknya bener-bener butuh catatan keuangan, biar ga kehabisan duit di negeri orang nanti x)

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Aaaaak Aftri kangen ih! Kapan balik ke Jakarta? *belum belum udah disuruh pulang, hihi*

    Iyaaa, punya tabungan tapi habis buat beli benda-benda yang disesalkan setelah dibeli atau ya bener, habis untuk jalan-jalan aja :D

    Daku juga mau ngatur keuangan nih supaya gak nyesel kedepannya ;)

    [Reply]

  11. wah aku juga ga pernah berusaha berhemat. ngalir begitu aja. yang penting bajet diperkirakan cukup sampai akhir bulan. *sedih ya

    cuman aku mengubah mindset, dari berhemat menjadi mencari side job atau penghasilan tambahan saja.

    kenapa, karena buat dapat duit aja nyarinya udah mikir, masak ngeluarinnya harus mikir lagi? capek banget kan? #dirajam *tapi aku serius

    [Reply]

    Dimas Novriandi Reply:

    Hahaha somehow daku kadang gitu lho, Mas KW. Jadi nyari duit di tempat lain untuk memenuhi kebutuhan lainnya #eaaa :D

    Tapi in the end daku perlu nabung yang cukup sih kalau kebutuhan mendadak *berfikir keras*

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons nartzco