#Day18: Seperti Tukang Sate

comments 2
mencintai hidup
0 Flares Twitter 0 Facebook 0 Filament.io 0 Flares ×

Kadang hidup itu seperti menanti tukang sate. Kenapa tukang sate? Karena bagi saya menanti tukang sate untuk lewat depan rumah itu waktunya tak pernah bisa saya duga. Ketika saya sudah merasa kenyang dan siap untuk tidur, rasanya entah berapa kali tukang sate favorit saya melewati depan rumah dengan suara khasnya. Tetapi sebaliknya ketika saya berasa kelaparan dan di rumah tidak ada makanan tersedia, entah kenapa tak ada satu pun tukang sate yang lewat. Saya sering bertanya-tanya, tampaknya filosofi Law of Attractions tidak bisa berhubungan dengan kebutuhan perut.

Sama seperti ketika kita hendak mencari barang yang dibutuhkan di dalam kamar. Terkadang ketika kita belum perlu, barang itu tampak di depan mata: tergelak di meja, samping kasur, lemari, atau di tempat terjangkau lainnya. Tetapi begitu kita perlu, rasanya benda itu hilang ditelan bumi. Biasanya karena kita terburu-buru dan panik. Berasa familiar?

Begitu pun dalam hidup. Ketika kita sudah mengetahui keinginan kita, kita akan berdoa setiap saat agar hal tersebut dapat segera terwujud. Tetapi Tuhan punya caranya sendiri untuk mewujudkannya. Kadang bisa segera diberikan, kadang perlu waktu yang cukup lama, dan seringnya keinginan kita belum dipenuhi sama sekali – untuk saat ini.

Saya belajar, ketika ada masa dimana saya menginginkan sesuatu bahkan menjadi salah satu doa utama saya untuk cukup lama, ketika akhirnya tercapai, terkadang pada akhirnya saya merasa bukan itu yang saya cari dalam hidup. Membedakan apa yang saya inginkan dengan apa yang saya inginkan orang lain melihat saya ternyata totally different. 

Akhirnya saya memahami, ketika kita membutuhkan atau memerlukan sesuatu, jangan terburu-buru. Terkadang yang terbaik akan diberikan pada saat yang tepat. Tidak perlu gegabah dan tergesa-gesa dalam mengambil keputusan. Memastikan apakah ini kebutuhan atau hanya keinginan sesaat merupakan misteri terbesar yang harus saya pecahkan dengan hati-hati.

Pada akhirnya, seperti menanti tukang sate, ketika akhirnya tidak lewat, tentunya saya tak akan bersedih. Mungkin saya akan melewatkan malam itu dengan lapang dada sampai menanti datangnya pagi atau saya akan menelpon restoran fastfood terdekat untuk santap malam. Semua akan berbalik pada diri kita, pasti akan ada jawabannya tergantung bagaimana usaha kita dan campur tangan Tuhan untuk mewujudkannya. Ah saya jadi ingin makan sate, sayang malam ini ia lagi-lagi tak lewat depan rumah. (*)

The Author

An Indonesia-based lifestyle blogger covering city life, style, travel, gadget, book and menswear world.

2 Comments

  1. Kalau saya sih sukanya nungguin tukang sekoteng kak dim. :lol: .

    *btw, ada perubahan kata daku menjadi saya… Terhitung dari postingan #day 1

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] kaskus emoticons nartzco