banjir di kamarku

Sore yang mencekam di kos-an Akobang (anak kos bu bambang). Hujan deras ditemani angin yang berhembus kencang sungguh membuat aku enggan beranjak dari kasur. Amit-amit deh kalo aku di suruh keluar kamar kalo gak ada yang penting-penting amat, kecuali tiba-tiba Dewi Perssik lewat depan kos, nah itu baru mau aku beranjak dengan gesit dari tempat tidur, hihi. Nah, alhasil setelah aku membaca koran-koranku *memang jamak, karena daku rapel baca koran Kontan edisi Kamis mpe Sabtu, duh!* akhirnya dengan sukses aku terlelap, memeluk guling dan mulut menganga.

Tiba-tiba tidur soreku yang damai dan tenang terusik oleh suara anak kostku, Cesar.

Cesar: “Mas Dim! Ya ampun! *wajah shock* Bangun Mas! Kamarnya banjir!”

Dimas: “Hah jam berapa ini Sar?” *muka bodoh*

Dengan wajah berbentuk bantal aku mencoba mengumpulkan nyawa dan menatap ke lantai… HAH?! Sejak kapan boneka lumba-lumbaku bisa berenang di air? Keren banget!

*tersadar akan kebodohan*

Dimas: “CESAR! Airnya kok bisa MASUK kamar gini?! Astaga, tas gue! Laptop! Buku!”

*kepanikan stadium IV*

Dasarnya memang nasib apes, tadi siang berencana mau ngerjain skripsi dan tesis di luar kos batal total, jadinya tas ku yang biasanya ku taruh di atas meja dengan indahnya hanya kugeletakkan di karpet, alhasil semua barang di dalam tas menjadi korban tak berdosa. *TIDAK! Tolong! Menangis darah kalo data-data mpe hilang*

 

 

Sebenarnya ini sudah ke tiga kalinya banjir menimpa kami anak-anak kos yang di lantai dua, iya lantai dua! Aneh kan? Gak juga sih, karena air ini nongol bukanlah karena sulap ataupun sihir. Bukan juga karena global warming setempat. Air ini turun dari lantai tiga yang jadi tempat jemuran, nah karena saluran air di lantai itu tersumbat jadinya air gak sopan itu ngeloyor turun ke lantai dua via tangga marmer yang ada. Diceritain kayaknya pasti susah buat dibayangin, hihi. Tapi yang pasti, ini baru pertama kali kamarku menjadi korban.

Lalu, aku dan Cesar pun berjibaku menyelematkan barang-barang yang bisa diselamatkan. Tentu dengan kegalauan hati menatap karpet yang basah mengerikan menutupi secara penuh lantai kamarku. Tepatnya seperti tisu kelelep di laut. Ah karpet itu… Padahal dari jaman jebot daku dah pengen banget mau ngeluarin karpet biru itu karena pasti penuh akan debu. Dan memang terbukti, air di lantai ku pun berubah menjadi bewarna kecoklatan, ih! Jadi pengen minum susu coklat…

Ya ampun! Iya aku lupa, charger-chargerku! Charger laptop Apple, I-phone, camera digital Canon terbaruku! *baiklah, itu khayalanku aja* Maksudnya charger hape murahku dan laptop segera kusingkiran dari air tak bermoral itu. Lalu ku sadar, pengusir obat nyamuk eletrikku kelepep juga! Kutarik dengan gagah perkasa dan…

“ARGH! Anjrit! Nyetrum! Sialan! Benda murahan!”

Aku agak gak ikhlas kalo kesentrum terus kejang-kejang cuma karena benda bernama obat nyamuk elektrik. Kan lebih keren kalo kesetrum TV flat 41 inchi atau lemari es 3 pintu yang segede gajah. Iya kan?

Kepanikan demi kepanikan pun berlanjut dengan adegan aku, Cesar, Aji dan Andi membersihkan lantai. Eh bukan! Kami duduk manis di atas kasurku sambil makan coklat yang dibawa Aji, hihi… Acara ngemil bersama tetep gak ketinggalan.

Dimas: “Sar, coba cubit aku, kali aja mimpi.”

Sungguh aku masih gak terima dengan kesialanku hari ini. *wajah tertunduk menatap lantai*

Huh, ku pikir aku memilih menjadi putra duyung aja, jadi tak perlu kerepotan dengan datangnya air gak penting ini. Jadi teman, jangan bayangkan kamarku itu selayaknya kamar anak kos dengan barang-barang yang cukup beradab. Kamarku ini sudah kuhuni selama 10 tahun lebih, yang artinya segala benda tumplek blek di situ. Jadi membayangkan membereskan kamar dengan mengeluarkan barang satu per satu cukup membuatku gila. Anak-anak kos pun ikut menatap ngeri.

Ku bilang ke anak-anak kos kalo lebih baik membersihkannya besok pagi saja, tapi setelah anak-anak itu kembali ke kamarnya masing-masing, datanglah bapak dan ibu kos lengkap dengan alat perang di tangan. Ya, mereka sudah bersiap jiwa dan raga untuk mengepel lantai. Yah kesempatan baik jangan di lewatkan bukan? Hihi…

Akhirnya dengan bantuan anak kos lainnya, Mas Gun dan Adit, kami ber tiga mulai menyingkirkan karpet jahanam itu dari kamar lalu mengeluarkan barang satu per satu. Mindahin lemari, dibelakangnya nemu buku. Mindahin meja, dibelakangnya nemu buku lainnya. Mindahin rak, dibelakangnya juga ada buku. Jadi aku baru tau, ternyata tempat nyimpan buku yang tepat adalah memang di belakang benda-benda besar. Itu trik supaya kita gak ngerasa berdosa kalo beli buku terus gak kebaca, haha.

Selain menemukan buku, yang paling menyenangkan adalah di bawah lemari begitu buanyak uang koin yang kutemukan. Sepertinya pesugihan manusia lemari berhasil! Hihi… Lumayan lah uang itu bisa ditabung di celengan kaleng Spongebobku yang sudah lama tak kuberi makan koin. Maklum, megangnya uang kertas terus, tapi seribuan…

 

Bapak dan ibu kos masih semangat mengepel lantai, sedangkan aku, Adit dan Mas Gun masih berusaha membersihkan lantai kamar. Setelah Ageng dan Cesar ikut membantu sebentar, pekerjaan rumah ini akhirnya kelar juga. Kamar sudah di pel dengan pewangi oleh ibu kos sambil bilang,

“Ini nanti jadi kenang-kenangan, kalo pas kamu udah punya anak terus ketemu ibu di sini, bisa buat bahan cerita.”

Aku pun hanya tersenyum. Yah setelah 10 tahun lebih aku di kamar ini, di kos ini. Baru kali ini aku mengepel dan mungkin besok bisa menyapu lantai kamarku sendiri. Biasanya cukup di vacuum atau di sapu dengan lidi. Setidaknya hidupku akan menjadi lebih sehat dan bugar.

Sekarang kamar ku sudah wangi. Tampak luas dan terang. Kok terasa aneh ya? Oh pantes! Ternyata barang-barangku masih di luar semua dan besok aku harus menata serta merapikannya kembali, huhu… Bakal menjadi hari yang melelahkan. Tapi ku tutup dengan tertawa geli, apa kabar dengan dua kamar sebelahku? Kamar Adit kecil dan Ryo yang lagi mudik liburan semester? Ku intip sekilas kamar mereka, kasur basah seperti permadani terbang dan air tergenang di mana-mana. Yah setidaknya, aku tak sendiri, mereka juga kena kutukan dewi air. Yes! *aku tertawa mengerikan* (*)

0 comments

  1. eh mau poto kamar kos sesudah banjir dong dong dong dong… penasaran betapa aduhai ancurnya hehe..

    eh lupa, turut berbelasungkawa ya mas…. tapinya mau ngasi donasi, tapi ga ada jadi ya ga jadi deh hehee…

    eh mas, beliin bu bambang baju ato sepatu yang lucu lucu dong, di SAKIT BELANJA, http://www.santizaidan,wordpress.com

    hahahaa teuteuup promosi;p

  2. Hahahaha…akhirnya cerita ini datang juga setelah sms malem ituh….

    “kamarku kebanjiran! DAMN! berasa tinggal di kamar air 🙁 gak sadar dibangunin dah basah smua, huhu. karpet, buku, printer, tas dll jadi korban”
    26 Januari 2008 pk.6:11:17

    selamet ya…setelah 10 tahun…
    Sekarang kan jadi bersih kamarnya…
    sekalian packing biar nambah semangat cepet lulus trus ke jakarta…pulang kampung….hehehe….

    http://meikahazim.wordpress.com

  3. Kirain dim… kamarmu yang dilantai dua banjir, apa nasibnya kamar lanatai satu.. ternyata air jemuran..
    Hah, air jemuran?? Sekeras apa ya meres-nya ampe bisa banjir gitu.. ck ck ck.. :))

    Bener kata ika tuh..uda diusir dari kost kamu dim… biar segera bergabung di jakarta.. 🙂

  4. wah….hebat baru pertama kali mendengar bu bambang langsung turun tangan…hehehehe…

    hooh tuh bapak ibu kos akobang ga bertanggung jawab..
    mbok saluran airnya dibersihin……!!!!!

  5. guess who’s back. hahaha balik” baca blog lo tiba” kebanjiran udah. gmn seh hehehe laptop lo gpp? pake alat deteksi banjir dunk.

    caranya:
    1. 1 m kabel colok ke colokan listrik, ujung satunya biar telanjang

    2. biasakan sebelum tidur, ikat kawat tembaga ke jempol kaki lo, 1 m juga, sisanya biar dijuntaikan ke bawah..

    3. nah, kalo kamar lo kebanjiran, kan otomatis lo “dibangunkan”

    kekekekeke…

  6. Kamarku ini sudah kuhuni selama 10 tahun lebih, yang artinya segala benda tumplek blek di situ.

    Heh….sepuluh tahun???? Mending beli rumah mas….

  7. aku turut berduka atas kamarmu mas…

    tapiii….hal itu mmbawa sedikit keberuntungan buatku…kluar dari kamar mas dim, sambil menenteng tas yg isinya hasil ngerampok semua! =p

    makasih ya buat…notes dagadunya, pulpen micky warna birunya, ma tmpelan dinding glow in the dark nya…!!

    *akibat banjir..mw gak mw dirimu harus membereskan brg2 yg sdh tdk dipake,,eeh trnyata masi ada yg berguna jugaa…* hahaha…

  8. hehehehehe…. hehehehehe…. :))

    ga ke bayang tu isi kamar pada berenang semua…

    sabar.. sabar… sabar….

      Dimas: sayah selalu bersabar mbak deacy… *duduk termenung bertopang dagu sendirian*

  9. Jadi ingat dulu juga waktu masih kuliah di Yogya dan tinggal di Asrama sempat kebanjiran saat tiduaran sore…Dalam hitungan detik, tiba2 kamar jadi lautan kecil dan seketika seluruh asrama kebanjiran, air masuk dari depan dan belakang…nah lo…siap-siap aja pasrah dengan keaadaan…

    Thx untuk tulisannya yang kembali ngingatin masa-masa sulit di Yogya…Sukses Dim…

      Dimas: tapi daku masi masa-masa sulit nih mas, haha…

  10. hahaha..hehehe..
    walaupu telat, sebagai alumni ‘akobang’ daku turut berduka cita..
    semoga ibu dan p bambang diberikan hidayah oleh-Nya..
    hehehe

      Dimas: amien… *sambil meratap ala agnes monica*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

dimas novriandi Proudly powered by WordPress